Desainer Interior, Apakah Anda Mengisi Cara yang Tepat untuk Bisnis Anda?

Jika Anda seperti kebanyakan desainer, Anda cenderung tidak tahu apa-apa tentang biaya desain dan bagaimana Anda menagih klien. Tetapi ini adalah topik yang menarik di seluruh komunitas. Ambillah dari Keita Turner, presiden eponymous dan direktur kreatif dari sebuah perusahaan desain yang berbasis di New York, yang mengakui, “Ini adalah pertanyaan jutaan dolar untuk begitu banyak desainer. Topik ini muncul terus-menerus dalam percakapan. ”Sebagian besar desainer cenderung menggunakan strategi pengisian umum berikut: pendekatan berbasis biaya, berdasarkan jam, markup pada produk, atau beberapa metode hybrid. Bagaimana Anda memutuskan strategi mana yang terbaik? AD PRO berkonsultasi dengan sejumlah desainer dan merekrut tujuh untuk berbagi strategi pengisian daya mereka dengan kami. Kami juga mengundang pakar bisnis untuk membahas topik tersebut. Lihat metode mana yang paling berhasil dan pelajari apakah strategi pengisian daya ini cocok untuk Anda.

Sean Low, pendiri dan presiden The Business of Being Creative, sebuah perusahaan yang berfokus pada penyediaan penasihat bisnis praktis bagi para profesional di bidang kreatif, merekomendasikan pengisian dari atas ke bawah dan bukan dari bawah ke atas. Daripada memutuskan biaya per jam Anda atau komisi Anda dan kemudian mencari tahu berapa banyak yang dapat Anda hasilkan berdasarkan hal itu, Low menyarankan: pertama, tentukan berapa banyak uang yang ingin Anda hasilkan; kemudian, cari tahu seberapa banyak Anda ingin bekerja; dan kemudian mendasarkan struktur biaya Anda pada dua pertimbangan itu.

“Hal pertama yang harus Anda lakukan adalah mencari tahu berapa banyak yang ingin Anda hasilkan, dan kemudian kembali ke situ,” kata Low. “Menemukan harga yang tepat untuk suatu proyek itu mudah karena didasarkan pada apa yang Anda butuhkan. Tetapi bisakah Anda mendapatkannya? Harga hari ini, lebih dari sebelumnya, harus mencerminkan perbedaan dalam nilai yang Anda tawarkan. “

Dan begitu desainer menentukan apa yang ingin mereka hasilkan dan seberapa banyak yang ingin mereka kerjakan, mereka dapat memutuskan strategi pengisian mana yang bekerja untuk mereka mencapai angka itu, berdasarkan pada bagaimana mereka bekerja. Sebagai contoh, seorang desainer terkenal yang melakukan bandar agen judi bola proyek dalam empat bulan sementara yang lain mungkin membutuhkan delapan mungkin mengenakan biaya desain dimuka plus penambahan pada produk. Perancang lain yang menghabiskan waktu berbulan-bulan bekerja dengan klien secara dekat mungkin lebih suka mengenakan biaya atas waktu per jam. Sering kali, desainer yang lebih muda atau lebih hijau mungkin tidak memiliki kepercayaan diri untuk sekadar meminta biaya desain di muka, sehingga mereka memilih penagihan per jam dan pada akhirnya kadang-kadang menjual diri mereka pendek.

“Saya pikir banyak desainer takut untuk mengenakan komisi langsung. Itu tergantung pada tingkat desainer Anda, ”kata desainer New York AD100 Vicente Wolf. “Seorang desainer kelas atas akan bekerja dengan biaya tetap, membayar biaya desain, mungkin setiap jam jika mereka berbelanja, dan kemudian komisi. Saya pikir desainer tingkat bawah mengenakan biaya per jam. Mungkin mereka takut meminta terlalu banyak. ”

Wolf menjelaskan bahwa dia lebih suka cara penagihan yang sederhana dan langsung. “Kami membebankan biaya desain ketika kami memulai pekerjaan, yang dikerjakan sesuai dengan anggaran dan skala pekerjaan. Kemudian kami mengenakan komisi 35 persen untuk harga grosir pada semua produk. Kami tidak mengisi waktu. Kami tidak mengenakan biaya waktu dan komisi, ”katanya, seraya menambahkan bahwa klien tidak selalu senang dengan pendekatan ini. “Klien mungkin berpikir, ‘Oh, mereka membebani saya dalam hitungan jam.’ Namun pada kenyataannya, sembilan dari 10 orang yang saya kenal yang menagih seperti itu kurang menarik. ”

Wolf melanjutkan, “Kadang-kadang klien jenis tertentu akan berkata, ‘Nah, tidakkah Anda akan membeli barang yang lebih mahal sehingga Anda mendapat lebih banyak komisi?’ Dan jawaban saya kepada mereka selalu tidak, karena kami sedang merancang proyek di dalam anggaran tertentu yang diberikan klien kepada kita. Itu berujung pada integritas desainer yang bekerja dengan Anda. Dan jika Anda memiliki pertanyaan tentang integritas seorang desainer, lalu apa yang Anda lakukan dengan mereka? ”

Frank Ponterio, kepala perusahaan desain interior Chicago-nya, mendasarkan model penagihannya pada lingkup proyek dan klien. Salah satu pendekatan yang ia gunakan adalah hibrida markup plus per jam, dan yang lainnya adalah model berbasis biaya langsung. Dalam kasus yang terakhir, ia berkata, “Cakupan pekerjaan dan hasil kerja keduanya harus didefinisikan dan dipahami dengan sangat baik. Jika semua aspek dari proyek ini sangat jelas dan tim memiliki kaliber tertinggi, maka ini bisa menjadi metode yang luar biasa untuk Anda dan klien Anda. “Dia menambahkan,” Saya telah menemukan ini paling efektif pada proyek kedua atau ketiga dengan klien, ketika kepercayaan pada kita sebagai perusahaan sudah ada. Anda pada dasarnya dapat memenuhi syarat biaya Anda dan biaya produk dari proyek-proyek sebelumnya yang telah Anda lakukan dengannya. “

Meredith Heron, kepala sekolah eponymous dari sebuah perusahaan desain yang berbasis di Toronto, membahas bagaimana dia membebankan biaya berdasarkan persentase dari keseluruhan anggaran, mirip dengan seorang kontraktor. “Untuk proyek di bawah $ 150.000, biaya saya adalah 25 persen dari keseluruhan anggaran. Seiring peningkatan anggaran dalam kenaikan $ 100.000 hingga $ 200.000, persentase turun. Setelah kami mencapai $ 1 juta, biaya saya adalah 15 persen, dan berhenti jatuh di sana, ”ia menjelaskan, menambahkan bahwa ia percaya pada transparansi total dengan kliennya. “Kami mulai dengan mengumpulkan 10 persen